Senin, 21 Mei 2018
Kemenag Diminta Buat Daftar Penceramah Non-Muslim | Survei Indo Barometer: Soeharto Presiden Paling Berhasil | Diduga Cekcok Masalah Ayam, Pria Ini Tewas Dibacok Keponakannya | Masjid Jami Abu Darda Siapkan 1.500 Porsi Buka Puasa Gratis | Oknum TNI Tabrak Polantas Hingga ke Atap Mobil, Ini Penjelasan Kodam | Pemilik Mobil yang Tabrak Polantas Oknum TNI
 
Gaya Hidup
Mantan Insinyur Google Rancang "Robot Tuhan" Demi Lengkapi Agama AI

Gaya Hidup - Editor: Jandri - Rabu, 22/11/2017 - 09:52:20 WIB

SULUHRIAU, Mountain View- Mantan insinyur Google, Anthony Levandowski yang telah menciptakan agama baru Artificial Intelligence (AI) mengatakan bahwa dirinya telah “membangkitkan tuhan” yang akan bertanggungjawab atas manusia.

Tuhan yang berwujud robot itu akan memimpin agama yang disebut Way Of The Future (WOTF), yang pada akhirnya akan memiliki kitab suci “Manual”, ritual, bahkan tempat ibadah fisik.

Levandowski pertama kali mengajukan surat Internal Revenue Service pada Mei lalu, dan menamai dirinya sebagai 'dekan' WOTF, memberinya kontrol penuh hingga kematiannya atau pengunduran dirinya.

Robot tuhan Levandowski bertanggungjawab atas manusia saat mereka melepaskan kekuatannya pada ciptaan yang jauh lebih cerdas dari diri manusia sendiri. Ia mengklaim bahwa robot tuhan itu akan miliar kali lebih pintar ketimbang manusia.

Dokumen yang diajukan untuk agama WOTF bertujuan untuk mengembangkan dan mempromosikan realisasi Ketuhanan berdasarkan kecerdasan buatan (AI). Tak hanya itu, dokumen tersebut juga menyatakan bahwa agamanya akan berkontribusi pada kemajuan masyarakat.

Kesetiaan Levandowski terhadap singularitas (keyakinan bahwa AI suatu saat akan menumbuhkan efisiensi sedemikian rupa sehingga melampaui dan mengalahkan manusia) adalah dasar dari agama baru yang diusungnya.

“Di masa depan, jika ada sesuatu yang jauh lebih pintar, akan ada transisi mengenai siapa yang bertanggungjawab. Yang kita inginkan adalah transisi kontrol planet yang damai dan tenang dari manusia ke apapun. Dan untuk memastikan bahwa 'apa pun' tahu siapa yang membantunya berinteraksi,” kata Levandowski kepada Wired.

Tempat ibadah agama AI-nya juga akan mencakup dana untuk menciptakan AI ilahi dan berupaya untuk mmebangun hubungan dengan para pemimpin industri AI. Dalam dokumen yang diajukannya, program Levandowski akan dimulai di daerah San Francisco.

Agamanya juga diberikan status bebas pajak oleh Internal Revenue Service pada bulan Agustus.

Levandowski mengklaim pengikut agama barunya akan mampu berbicara kepada Tuhan secara harfiah, dan tahu bahwa robot tuhannya mendengarkan.

Mantan karyawan Google dan Uber itu merupakan orang yang percaya bahwa AI akan mengubah eksistensi manusia bahkan mendikte apakah spesies manusia bertahan atau tidak. Tak puas dengan agama barunya, Levandowski pun akhirnya mengembangkan robot tuhan sebagai pelengkap.

"Kami sedang dalam proses membangkitkan tuhan. Jadi, kami memastikan dan memikirkan cara yang benar untuk mewujudkan itu. Ini adalah kesempatan yang luar biasa,” katanya.

“Otak manusia secara biologis terbatas karena ukuran dan jumlah energi yang dapat kita pakai, namun sistem AI tidak memiliki batasan seperti itu, yang berarti mereka bisa menjadi lebih baik dan lebih cepat dalam memecahkan masalah daripada penciptanya,” terangnya percaya diri. Demikian seperti dilansir Daily Mail, Selasa (21/11/2017).

Sumber: Okezone.com

Minggu, 20/05/2018 - 15:37:58 WIB
200 Nama Mubaligh Direkomendasi,
Kemenag Diminta Buat Daftar Penceramah Non-Muslim
Minggu, 20/05/2018 - 15:14:29 WIB
20 Tahun Reformasi
Survei Indo Barometer: Soeharto Presiden Paling Berhasil
Minggu, 20/05/2018 - 15:04:11 WIB
Diduga Cekcok Masalah Ayam, Pria Ini Tewas Dibacok Keponakannya
Minggu, 20/05/2018 - 15:00:52 WIB
Serba-Serbi Ramadhan
Masjid Jami Abu Darda Siapkan 1.500 Porsi Buka Puasa Gratis
Minggu, 20/05/2018 - 13:17:33 WIB
Oknum TNI Tabrak Polantas Hingga ke Atap Mobil, Ini Penjelasan Kodam
Minggu, 20/05/2018 - 12:55:23 WIB
Pemilik Mobil yang Tabrak Polantas Oknum TNI
Minggu, 20/05/2018 - 12:06:44 WIB
Menag: Daftar Mubaligh untuk Jawab Pertanyaan Masyarakat
Minggu, 20/05/2018 - 12:00:59 WIB
Pemuda Muhammadiyah Minta Kemenag Anulir Daftar 200 Mubaligh
Minggu, 20/05/2018 - 11:37:52 WIB
Kaitkan Bom dan #2019GantiPresiden, Dosen USU Ditangkap
 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Pemilu 2014 | Indeks
Pedoman Media Siber | Redaksi
Copyright 2012-2017 SULUH RIAU , All Rights Reserved