Jum'at, 07 08 2020
Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsuddin Dorong SMSI Berperan Cerdaskan Bangsa | Dihadiri Plt Wako Tanjungpinang, Jagung Lahan Makodim 0315 Sudah Panen | Ratusan Warga Hadang Eksekusi Lahan Sengketa dengan PT. Wanasari | SKK Migas Sumbagut, Medco E&P Natuna Ltd & Premier Oil Natuna Sea BV- Pemkab Natuna Gelal Webinar | Presiden Gelar Lomba Video HUT ke-75 RI Berhadiah Rp1 Miliar | Ditemukan Petugas Kebersihan Dalam Parit, Semula Dikira Emas Ternyata 23 Butir Peluru
 
Internasional
Hotel Sudah Buka tapi Tempat Prostitusi Belum, PSK Nekat Demo

Internasional - - Minggu, 05/07/2020 - 14:48:08 WIB

SULUHRIAU - PSK di Jerman menggelar unjuk rasa di Berlin dan menuntut pemerintah untuk membuka kembali tempat prostitusi. Menyadur New Strait Times pada Minggu (05/07'2020), PSK ini unjuk rasa sambil membawa boneka seks majelis tinggi parlemen Bundesrat.

Sambil mengangkat poster, PSK ini menyerukan pemerintah agar segera melakukan pelonggaran terhadap industri prostitusi.

"Mari kita bekerja," "Buka rumah bordil sekarang" dan "Sektor kita sedang didorong di bawah tanah."

Di Jerman, PSK bekerja secara resmi di tempat prostitusi yang yang legal. Mereka juga berhak atas kontrak kerja dan mendapat tunjangan jaminan sosial.

Sejak Maret PSK dilarang bekerja untuk menekan angka penularan virus corona. Asosiasi Federal untuk Layanan Erotis dan Seks mengatakan hal ini tidak dapat dipahami mengingat perkembangan di sektor lain.

"Penata rambut, panti pijat, salon kecantikan, studio kebugaran, toko tato, sauna, restoran dan hotel diizinkan dibuka kembali," katanya.

"Tapi pekerja seks seolah dilupakan oleh para politisi."

Sementara itu, di negara tetangga seperti Swiss, Belgia, Austria, Republik Ceko dan Belanda, tempat prostitusi sudah dibukan kembali.

"Fasilitas prostitusi tunduk pada peraturan yang ketat dan diwajibkan untuk menawarkan pekerja seks mereka lingkungan kerja yang aman dan higienis," katanya.

Berdasarkan data pusat pengendalian penyakit Robert Koch Institute (RKI), lebih dari 9 ribu orang meninggal akibat virus corona di Jerman.

Dengan menurunnya angka infeksi baru, beberapa negara bagian Jerman, seperti Thuringia sedang mempertimbangkan kemungkinan tempat prostitusi dibuka kembali.

Sumber: suara.com
Editor: Jandri

 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Tanjung Pinang-Kepri | Indeks
Pedoman Media Siber | Redaksi
Copyright 2012-2020 SULUH RIAU , All Rights Reserved