Rabu, 21 Oktober 2020
Ini Alasan Tokoh KAMI Ahmad Yani Menolak Ditangkap Polisi | Pemerintah Canangkan Sagu Sebagai Gerakan Diversifikasi Pangan Sehat | Bupati Irwan dan Kabulog Buwas Bahas Masa Depan Sagu | Pemerintah Siapkan Aturan Blokir Medsos, Begini Penjelasannya | Diresmikan Bupati Irwan, Bank Riau-Kepri Serahkan Bantuan CSR Bangun RKB Pontren Darul Fikri | Ada Juknis dari Kemenag Penggunaan Dana BOS 2020 yang Mesti Diketahui Madrasah dan Pesantren
 
Internasional
Armenia dan Azerbaijan Menyatakan Siap Perang Habis-habisan

Internasional - - Rabu, 30/09/2020 - 11:26:46 WIB

SULUHRIAU- Konflik Armenia dan Azerbaijan terus memanas. Bahkan kini mereka terlibat saling melempar  menuduh satu sama lain bahwa seterunya adalah pihak yang menembak langsung ke wilayah masing-masing.

Tak hanya itu, pada Selasa kemarin (29/9) mereka juga dan tekanan internasional agar segera mengadakan pembicaraan damai untuk mengakhiri konflik terkait wilayah Nagorno-Karabakh. Bakan mereka dengan keras mengancam akan meluas konflik berdarah hingga ke perang habis-habisan.

Kedua negara tersebut juga melaporkan penembakan dari sisi lain melintasi perbatasan bersama mereka, di sebelah barat wilayah Nagorno-Karabakh yang memisahkan diri di mana pertempuran sengit meletus antara pasukan Azeri dan etnis Armenia pada hari Minggu lalu.

Keterangan foto: Sebuah pemandangan menunjukkan sebuah rumah rusak akibat penembakan baru-baru ini dalam bentrokan bersenjata di perbatasan antara Azerbaijan dan Armenia
Insiden tersebut menandakan eskalasi konflik lebih lanjut meskipun ada permintaan mendesak dari Rusia, Amerika Serikat, dan lainnya untuk menghentikannya.

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev, berbicara kepada TV pemerintah Rusia, dengan tegas mengesampingkan kemungkinan pembicaraan. Hal yang sama juga dikatakan Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan. Dia mengatakan kepada saluran yang sama bahwa pembicaraan Azerbaijan dan Armenia tidak dapat dilakukan sementara pertempuran terus berlanjut.

Dan ketegangan pun berlanjut di antara dua bekas republik Soviet itu. Armenia mengatakan sebuah jet tempur F-16 milik sekutu dekat Azerbaijan, Turki, telah menembak jatuh salah satu pesawat tempurnya di atas wilayah udara Armenia. Pada peristiwa itu pilotnya tewas.

Armenia memang tidak memberikan bukti insiden tersebut. Akibatnya, Turki dan Azerbaijan menyebut klaim itu "sama sekali tidak benar".

Puluhan orang telah dilaporkan tewas dan ratusan lainnya luka-luka sejak bentrokan antara Azerbaijan dan daerah kantong pegunungan Nagorno-Karabakh yang beretnis Armenia meletus Minggu.

Nagorno-Karabakh adalah wilayah yang memisahkan diri di dalam Azerbaijan tetapi dijalankan oleh etnis Armenia dan didukung oleh Armenia. Ia memisahkan diri dari Azerbaijan dalam perang pada tahun 1990-an, tetapi tidak diakui oleh negara mana pun sebagai republik merdeka.

Turunnya perang habis-habisan dapat menyeret kekuatan regional Rusia dan Turki. Moskow memiliki aliansi pertahanan dengan Armenia, yang merupakan jalur kehidupan kantong ke dunia luar, sementara Ankara mendukung kerabat etnis Turki sendiri di Azerbaijan.

Saling klaim soal penembakan pesawat Sukhoi SU-24

Seorang juru bicara kementerian pertahanan Armenia mengatakan pesawat perang Sukhoi Su-25 Armenia yang sedang dalam tugas militer dijatuhkan oleh jet tempur F-16 milik angkatan udara Turki.

Klaim ini segera dibalas Direktur komunikasi Turki Fahrettin Altun. Dia  mengatakan: "Armenia harus mundur dari wilayah pendudukannya daripada menggunakan trik propaganda murahan."

Ajudan presiden Azeri Hikmat Hajiyev mengatakan kepada Reuters: "Su-25 bahkan tidak terdeteksi oleh radar kami. Biarkan Armenia menunjukkan bukti."

Kremlin sebelumnya mengatakan bahwa Moskow terus berhubungan dengan Turki, Armenia dan Azerbaijan terkait konflik tersebut. "Setiap pembicaraan tentang memberikan dukungan militer untuk pihak lawan hanya akan menambah bahan bakar ke api, kata sumber pejabat militer di Moskow seperti dilansir republika.co.id. ***




 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Tanjung Pinang-Kepri | Indeks
Pedoman Media Siber | Redaksi
Copyright 2012-2020 SULUH RIAU , All Rights Reserved