Senin, 30 November 2020
Magister Ilmu Komunikasi FISIP Unri Gelar Webinar Nasional "Transformasi Media Massa" | Pimpin Rapat Desk Pilkada, Pjs Bupati Rohul H Masrul Kasmy Minta Sukseskan Pilkada | Polres Meranti Cokok Bandar Sekaligus Pengedar Sabu yang Masuk DPO | Istri Gubernur Riau dan Dua Ajudan Terkonfirmasi Positif Covid-19 | Terpeleset, Presiden Terpilih AS Joe Biden Mengalami Patah Tulang Kaki | DPRD Riau Gelar Paripurna Jawaban Kepala Daerah Terhadap Panum Fraksi Terkait Ranperda APBD-P 2021
 
Politik
Cholil Ridwan Deklarasikan Partai Masyumi, Ini kata Yusril Ihza Mahendra

Politik - - Senin, 09/11/2020 - 18:44:58 WIB

SULUHRIAU - Ketua Umum Partai Bulan Bintang Yusril Ihza Mahendra menghormati langkah politik yang ditempuh Cholil Ridwan dan beberapa tokoh yang mendeklarasikan berdirinya Partai Masyumi pada 7 November 2020.

Menurut dia, langkah mendirikan partai menjadi bagian dalam demokrasi yang dianut Indonesia. "Saya menghormati hak setiap orang untuk mendirikan partai politik sebagai bagian dari upaya untuk melaksanakan kehidupan demokrasi di negara kita ini," ujar Yusril dalam keterangan resminya kepada awak media, Senin (9/11/2020).

Terkait pendirian Masyumi, Yusril menyebut hal itu tidak asing terjadi sejak era reformasi. Setelah bubar pada 1960, beberapa kali nama Masyumi hadir dalam perpolitikan di Indonesia pada era reformasi. Misalnya, kata dia, pada 1999 muncul nama Masyumi digunakan pada sebuah partai baru dan ikut Pemilu 1999.

Begitu juga nama Masyumi Baru yang digunakan dan juga ikut dalam Pemilu 1999. Namun, kata dia, perolehan suara partai yang menggunakan nama Masyumi itu tidak baik pada Pemilu.

Yusril Ihza Mahendra (depan, tengah). Foto: M. Fathra Nazrul Islam Kini partai yang menggunakan nama Masyumi masih terdaftar di Kemenkumham, meskipun tidak begitu aktif dalam percaturan politik tanah air.

"Sekarang kedua partai itu, baik Masyumi maupun Masyumi Baru, mungkin masih berdiri sebagai partai politik berbadan hukum yang sah dan terdaftar di Kemenkumham, tetapi dalam beberapa kali Pemilu terakhir sudah tidak aktif lagi," ujar murid pendiri Masyumi Muhammad Natsir itu.

Yusril mengatakan mendeklarasikan partai memang mudah.  Namun, urusan mengelola, membina, dan membesarkan partai tidaklah mudah. Terlebih lagi, ujar dia, orientasi politik rakyat sudah banyak berubah.

"Rakyat tidak lagi terbelah pada perbedaan ideologi yang tajam seperti tahun 1945-1960. Masyarakat kini bahkan lebih praktikal untuk tidak mengatakan pragmatik, dalam menjatuhkan pilihan politik," beber dia.

Yusril juga berbicara soal dirinya yang menjadi pendiri PBB pada tahun 1998. PBB terus ikut Pemilu sejak 1999 hingga 2019. PBB sendiri, kata Yusril, tidak menyebut diri sebagai Masyumi, Masyumi Baru atau Masyumi Reborn. (jpnn,src)




 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Tanjung Pinang-Kepri | Indeks
Pedoman Media Siber | Redaksi
Copyright 2012-2020 SULUH RIAU , All Rights Reserved