Senin, 08 Maret 2021
Digelar Secara Sederhana, HUT ke-4 SMSI Diisi Cerita Sukses Tokoh Pers | Bangun Sinergitas Majukan Daerah, Bupati H.M Adil Silaturahmi  ke LAM Riau | Fuad Santoso Terpilih Secara Aklamasi sebagai Ketua KNPI Riau | AHY Serukan Perlawanan KLB, DPD Demokrat 34 Provinsi Merapat | Tak Terima Ditegur Karena tak Disiplin Ngantre, Pria Ini Tikam Pengendara di Pom Bensin | Pelapor Abu Janda Dipecat dari Jabatan Ketua Umum KNPI
 
Pendidikan
Kadiskominfotik Riau Buka Musda ke-VIII Orari Riau

Pendidikan - - Minggu, 24/01/2021 - 21:25:10 WIB

SULUHRIAU, Pekanbaru- Kepala Dinas Komunikasi, Informatika dan Statistik (Diskominfotik) Provinsi Riau, Chairul Riski membuka Musyawarah Daerah (Musda) ke VIII Organisasi Amatir Radio Indonesia (Orari) Daerah Riau di Hotel Pesona Pekanbaru, Minggu (24/1/2021).

"Atas nama Pemerintah Provinsi Riau, saya mengucapkan selamat terselenggaranya Musda ke-VIII Orari Riau. Kita berharap Musda ini dapat berjalan dengan lancar, aman dan sukses," ucapnya.

Ia menuturkan, berdasarkan Peraturan Presiden (PP) Nomor 21 Tahun 1967 Tentang Radio Amatirisme di Indonesia hal tersebut yang menjadi dasar berdiri Orari di Indonesia. Di mana Orari berdiri pada tanggal 9 Juli Tahun 1968.

Kemudian berdasarkan Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 17 Tahun 2018 tentang Kegiatan Amatir Radio dan Komunikasi Radio Antar Penduduk, Orari memiliki peran sebagai cadangan nasional di bidang komunikasi radio.

"Artinya seluruh anggota Orari setiap saat, harus siap menjadi relawan bila di perlukan," ujarnya.

Riski menambahkan bahwa Provinsi Riau masih terdapat 268 yang masih belum memiliki aliran internet. Setelah melakukan koordinasi dengan Kementerian Kominfo untuk membantu terhadap daerah yang belum memiliki jaringan telekomunikasinya.

"Setelah Alhamdulillah di tahun 2021 kita mendapat kurang lebih 120 internet desa," sebutnya.

Bagi daerah yang belum memiliki jaringan telekomunikasi, pihaknya berharap peran Orari untuk membantu terutama para guru di situasi pandemi saat ini. Seperti yang terlihat Orari juga melekat pada instansi pemerintah yang menanggulangi bencana seperti BNPB, Basarnas, PMI, Pramuka dan lainnya.

"Peran Orari bentuk pelayanan masyarakat yang diberikan organisasi ini melalui radio telekomunikasi," katanya.

Ia juga berharap seluruh anggota Orari diharapkan mampu menjalankan perannya dalam menyampaikan informasi penting terutama saat terjadi musibah bencana. Ia kemudian berpesan kepada pengurus yang akan terpilih melalui musda ini serta dewan pengawas dan penasehat Orari Riau agar mempunyai kinerja yang strategis dalam organisasi nantinya.

"Diharapkan  juga bagi pengurus yang akan terpilih dapat bekerjasama dengan pemerintah Provinsi Riau untuk membantu pemerintah  khususnya saat musibah banjir dan kebakaran hutan serta membantu mempromosikan pariwisata," ungkapnya.

Turut hadir dalam pembukaan Musda Orari Riau tersebut, Sekretaris Jenderal (Sekjen) Orari Pusat Suryo Susilo, Perwakilan Forkopimda Provinsi Riau, Ketua Orari Riau Wan Anwar serta perwakilan pengurus daerah Orari pada tujuh kabupaten/kota di Provinsi Riau. (mcr)



 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Tanjung Pinang-Kepri | Indeks
Pedoman Media Siber | Redaksi
Copyright 2012-2020 SULUH RIAU , All Rights Reserved