Kamis, 13 Mei 2021
Presiden Jokowi dan Ibu Negara Sholat Ied di Halaman Istana Bogor dengan Prokes Ketat | Sekda-Kapolres Turun Besama Satgas Covid-19 Bubarkan Kerumunan di Pasar Jongkok Panam | Pandemi Covid-19 Saat Idul Fitri, dr Indra Yovi: Pintu Maaf Dibuka, Pintu Rumah Ditutup | Serangan Israel ke Gaza Tewaskan 30 Orang, Gedung 13 Lantai Runtuh Dibom | Pengikut Habib Muda Seunagan di Nagan Raya Aceh Lebaran Hari Ini | Ini Panduan Sholat Ied Agar Tetap Khusuk dan Aman dari Covid-19
 
Internasional
Copot Stiker Berisi Ayat Alquran, 2 Perawat Terancam Hukuman Mati

Internasional - - Selasa, 13/04/2021 - 18:20:03 WIB

SULUHRIAU– Dua perawat Kristen di Pakistan dilaporkan terancam menghadapi hukuman mati karena diduga melepaskan stiker Alquran dari loker rekan kerja mereka.

Polisi di Faisalabad menahan Maryam Lal dan Newsh Urooj setelah mereka dituduh melakukan penistaan agama. Kerusuhan terjadi di rumah sakit tempat para wanita itu bekerja setelah mereka diduga mengambil stiker yang menampilkan ayat Alquran dari loker rekan kerja mereka.

Aktivis Islam dari partai Tehreek-e-Labbaik Pakistan (TLP) dilaporkan menggerakkan massa di rumah sakit menuntut kedua wanita itu digantung. Salah satu perawat, dilaporkan ditikam saat melarikan diri dari kekacauan.

Maryam Lal mengatakan kepada polisi bahwa dia dan Urooj, seorang mahasiswa kedokteran, diminta untuk merapikan loker milik perawat kepala rumah sakit, yang beragama Islam. Lal mengatakan mereka menggores stiker dengan pena, dan keesokan harinya mereka dituduh melakukan penistaan agama.

"Setelah sholat Jumat, massa berkumpul dan mencoba membunuh mereka berdua,” kata Wakil Superintendent Polisi Rana Atta sebagaimana dilansir The Sun disadur dari okezone.com, Selasa (13/4/2021).

"Kami tiba di tempat kejadian dan menyelamatkan mereka. Penyelidikan sedang berlangsung. Kedua gadis itu sudah aman sekarang dan dikirim ke penjara selama 15 hari penahanan yudisial."

Kelompok hak asasi manusia telah berbicara menentang tuduhan tersebut.

Aktivis lokal Lala Robin berkata: "Ini adalah tuduhan yang salah dan minoritas merasa lebih tidak aman di Pakistan daripada sebelumnya.

"Ini adalah kampanye TLP untuk melayani politik mereka. Para perawat Kristen di Faisalabad hidup dalam ketakutan."

Itu terjadi setelah seorang perawat Kristen dilaporkan diikat, ditelanjangi dan disiksa oleh massa di dalam sebuah rumah sakit di Pakistan setelah seorang rekan Muslim secara salah menuduhnya melakukan penistaan agama awal tahun ini.

Staf medis bergabung dalam serangan ganas terhadap Tabitha Nazir Gill, (30), di Rumah Sakit Bersalin Sobhraj di Karachi di Feburary.

Tabitha, yang dikenal karena menyanyikan lagu-lagu Injil dalam bahasa Urdu, diyakini menjadi sasaran balas dendam oleh seorang rekannya, menurut laporan lokal.

Dia telah melihat rekan kerjanya mengumpulkan uang dari pasien dan mengingatkannya tentang perintah kepala perawat yang melarang staf menerima tip, kata kelompok kampanye Kepedulian Kristen Internasional.

Wanita lainnya dikatakan telah membalas dengan tuduhan palsu menghina para nabi Muslim dan menghasut kekerasan.

Video mengejutkan yang dibagikan di media sosial menunjukkan seorang pria mencoba memanjat melalui jendela sebelum pintu dibuka paksa dan massa masuk ke bangsal.

Tabitha dilaporkan diseret ke lantai lain di mana wanita berburka menamparnya dan memukulinya dengan sapu. Para dokter berjas putih juga terlihat di kerumunan di sekitar korban yang ketakutan itu. (*)







 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Tanjung Pinang-Kepri | Indeks
Pedoman Media Siber | Redaksi
Copyright 2012-2020 SULUH RIAU , All Rights Reserved