Senin, 26 Juli 2021
Wako Pekanbaru Keluarkan Imbauan PNS Sumbang Gaji untuk Bantu Warga Terdampak PPKM Level 4 | Senang dengan Riau, Investor Asal New Zealand Ingin Berinvestasi di "Bumi Lancang Kuning" | Agung Nugroho Terpilih Aklamasi Nahkodai IMI Riau Periode Ketiga | Terapkan PPKM Level 4, Lima Pintu Masuk Kota Pekanbaru Disekat Hingga 8 Agustus | Presiden Jokowi Putuskan Lanjutkan Penerapan PPKM Level 4 hingga 2 Agustus 2021 | Sempat Padam, Karhutla di Kubu Rohil Muncul Lagi, Petugas Kembali Lakukan Pemadaman
 
Internasional
Kepolisian Haiti Tangkap Tersangka Pembunuhan Presiden Moise

Internasional - - Selasa, 13/07/2021 - 13:50:35 WIB

SULUHRIAU- Sekelompok warga Kolombia dan Amerika-Haiti ditetapkan sebagai tersangka pembunuhan Presiden Haiti Jovenel Moise. Kepada polisi mereka mengaku hanya berencana menangkap, bukan membunuh.

Kepolisian mengumumkan pada Minggu (11/07) bahwa pihaknya telah menangkap dalang pembunuhan Presiden Haiti Jovenel Moise. Dia adalah seorang warga Haiti "yang memiliki motif politik" dan merekrut tentara bayaran untuk menjalankan aksinya.

"Pelaku adalah individu yang datang ke Haiti dengan pesawat pribadi dengan tujuan politik," kata Leon Charles, Kepala Kepolisian Nasional Haiti.

Christian Emmanuel Sanon, 63, yang berkebangsaan Haiti, tiba di negara pulau itu pada Juni lalu ditemani oleh beberapa orang Kolombia, menurut rincian yang diberikan pada konferensi pers.

"Misinya kemudian berubah," kata Charles, seraya menjelaskan bahwa niat awalnya adalah untuk menangkap Moise. "22 orang lainnya datang ke Haiti," tambahnya.

Banyak pihak yang terlibat membunuh Moise

Sebanyak 18 orang berkebangsaan Kolombia telah ditangkap sejak Rabu (07/07). Berdasarkan keterangan mereka, polisi mengetahui bahwa tersangka Sanon telah merekrut 26 anggota tim melalui perusahaan keamanan Venezuela yang berbasis di Florida bernama CTU.

"Ketika kami, polisi, menghalangi langkah para bandit ini setelah mereka melakukan kejahatan, orang pertama yang dipanggil oleh salah satu penyerang adalah Charles Emmanuel Sanon," ungkap Charles.

"Dia menghubungi dua orang lain yang kami anggap sebagai dalang pembunuhan Presiden Jovenel Moise," kata Charles, tanpa mengungkapkan identitas dua tersangka lainnya.

Menurut pihak berwenang Haiti, 28 anggota regu pembunuh menyerbu rumah keluarga Moise pada Selasa (06/07) malam dan menembaki dia dan istrinya. Presiden Moise terbunuh dan istrinya mengalami luka parah. Dia kemudian diterbangkan ke rumah sakit di Miami, AS untuk menjalani perawatan lanjutan.

Masyarakat internasional desak pilpres di Haiti

Anggota Biro Investigasi Federal (FBI), Departemen Luar Negeri, Departemen Kehakiman, Dewan Keamanan Nasional, dan Departemen Keamanan Dalam Negeri Amerika Serikat (AS) tiba di Haiti pada Minggu (11/07) dan bertemu dengan Kepala Kepolisian Nasional Haiti Leon Charles, serta pejabat pemerintahan Haiti lainnya.

"Saya bertemu dengan delegasi AS dan bersama-sama kami menyambut resolusi Senat yang memilih saya sebagai presiden sementara Republik," kata Joseph Lambert, Presiden Senat Haiti, di Twitter pada Minggu (11/07) malam.

Pembunuhan Moise telah menjerumuskan Haiti - negara termiskin di Amerika - ke dalam kekacauan.

Di tengah ketidakpastian yang mendalam atas masa depan politiknya, masyarakat internasional telah meminta negara Karibia itu untuk tetap melanjutkan pemilihan presiden dan legislatif yang dijadwalkan akhir tahun ini.
(Dw.com/ha/hp (AFP)




 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Tanjung Pinang-Kepri | Indeks
Pedoman Media Siber | Redaksi
Copyright 2012-2020 SULUH RIAU , All Rights Reserved