Selasa, 17 Mei 2022
Gubri-Menteri Pelancongan Malaysia Gelar Pertemuan, Bicarakan RoRo Dumai-Malaka | Geger, Kerangka Manusia Ditemukan di Belakang SPBU di Jalan Imam Munandar Pekanbaru | Dirikan Partai Pelita, Din Syamsuddin Tegaskan Tak Niat Nyapres | Penusuk Pelatih Bola Diamankan, Muncul Spekulasi Pelaku Diduga yang Menusuk Imam Mesjid Alfalah | Harga Sawit Anjlok, Gubri Kumpulkan Asosiasi Pengusaha Sawit dan Kepala Daerah | Ansar Ahmad Ajak KKBB Bersama Membangun Kepri
 
Internasional
Wartawan Veteran Al Jazeera Shireen Abu Akleh Ditembak Mati Pasukan Israel

Internasional - - Kamis, 12/05/2022 - 14:44:03 WIB

SULUHRIAU- Wartawan veteran Al Jazeera Shireen Abu Akleh ditembak mati oleh pasukan Israel di Tepi Barat.

Wanita berusia 51 tahun itu sedang meliput serangan tentara Israel di kamp pengungsi Jenin ketika dia ditembak di wajahnya oleh satu peluru, meskipun mengenakan rompi pers.

Wartawan Palestina lainnya, Ali al-Samoudi, terluka di punggung tetapi dalam kondisi stabil.

Al Jazeera, dalam pernyataan, mengatakan Abu Akleh "dibunuh dengan darah dingin" dan meminta masyarakat internasional meminta pertanggungjawaban pasukan Israel.

Perdana Menteri (PM) Israel Naftali Bennett mengatakan "kemungkinan" bahwa tembakan Palestina membunuh reporter Al Jazeera.

“Menurut informasi yang kami kumpulkan, tampaknya orang-orang Palestina bersenjata yang menembak tanpa pandang bulu pada saat itu, bertanggung jawab atas kematian wartawan yang malang itu,” ujar Bennett berkilah, seakan lari dari tanggung jawab kebrutalan pasukan Israel.

Utusan Khusus PBB untuk Proses Perdamaian Timur Tengah, Tor Wennesland, mengutuk pembunuhan Abu Akleh di Tepi Barat.

"Saya mengutuk keras pembunuhan reporter Al Jazeera, Shireen Abu Akleh, yang ditembak dengan tembakan langsung pagi ini saat meliput operasi pasukan keamanan Israel di Jenin, di Tepi Barat yang diduduki," tweet Wennesland.

"Saya menyerukan penyelidikan segera dan menyeluruh dan bagi mereka yang bertanggung jawab untuk dimintai pertanggungjawaban. Pekerja media tidak boleh menjadi sasaran,” tegas dia.

Duta Besar Amerika Serikat untuk Israel Tom Nides telah menyerukan penyelidikan atas pembunuhan Abu Akleh, yang memegang kewarganegaraan AS.

"Sangat menyedihkan untuk mengetahui kematian jurnalis Amerika dan Palestina Shireen Abu Akleh," tweetnya.

Dia menegaskan, “Saya mendorong penyelidikan menyeluruh tentang keadaan kematiannya dan cedera setidaknya satu jurnalis lain hari ini di Jenin.” dilansir dari Sindonews.com. (*)





 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Tanjung Pinang-Kepri | Indeks
Pedoman Media Siber | Kode Etik Internal Perusahaan Pers |Redaksi
Copyright 2012-2021 SULUH RIAU , All Rights Reserved