Kamis, 08 Desember 2022
Kapolres Bengkalis Beri Hadiah Umroh ke Purnawirawan Polri | Ditintelkam Polda Riau Serahkan Bantuan kepada Dua Penyandang Disabilitas Pekanbaru | Sebanyak 729 Becak Motor di Kampar Terima Bansos Sektor Transportasi | Diskusi Pemilu KPU Riau Bareng Media: Syarat Calon DPD RI di Riau Minimal 2.000 Suara | Menko PMK RI dan Pj Bupati Kampar Tanam Kelor di Universitas Pahlawan Bangkinang | Bom Bunuh Diri di Astana Anyar Bandung, Ini Identitas Pelaku dan Perannya di Bom Cicendo 2017
 
Religi
Amalan Sunnah Bagi Muslimah saat Melaksanakan Shalat Idul Adha

Religi - - Jumat, 08/07/2022 - 13:43:12 WIB
Ilustrasi
TERKAIT:
   
 

SULUHRIAU- Melaksanakan shalat Idul Adha dianjurkan dihadiri semua kaum muslimin, baik tua, muda, dewasa, anak-anak, laki-laki dan wanita, termasuk wanita yang sedang haid sekalipun.

Kaum muslim diperintahkan oleh Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wa sallam supaya hadir di tanah lapang yang dijadikan tempat shalat dan mengikuti doa bersama segenap kaum muslimin.  

Dalam kitab 'Fiqih Sunnah untuk Wanita', Abu Malik Kamal bin Sayyid Salim menjelaskan, ada beberapa amalan yang dianjurkan dilakukan muslimah pada hari raya tersebut.

Sebuah hadis meriwayatkan, dari Ummu 'Athiyyah radhiyalahu'anha menyatakan," Kami diperintahkan agar ikut shalat Ied , bahkan harus membawa serta gadis dan perempuan yang haid.

Mereka ditempatkan di belakang jamaah, lalu mengikuti takbir yang diucapkan oleh kaum muslimin dan turut berdoa bersama mereka serta mengharapkan keberkahan dan kesucian hari tersebut," (HR Bukhari, Muslim dan Abu Dawud).

Dalam riwayat lain dinyatakan bahwa Ummu 'Athiyyah bertanya "Wahai Rasulullah, apakah tidak masalah jika seorang di antara kami yang tidak memiliki jilbab tidak ikut shalat Ied?" Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam menjawab. "Pakaikanlah kepadanya jilbab milik saudarinya lalu bawalah dia untuk menghadiri kebaikan dan ikut berdoa bersama kaum mukminin," (HR Bukhari)

Kaum wanita pun boleh ikut bertakbir, bahkan dianjurkan bertakbir di belakang jemaah laki-laki. Umat Islam sangat dianjurkan untuk mengumandangan takbir di saat malam Hari Raya Idul Adha. Takbiran ini bisa dilakukan saat terbenamnya matahari hingga pelaksanaan hari Raya Idul Adha dan berakhir di hari tasyrik pada waktu ashar (13 Dzulhijjah).

Kumandang takbir ini menandakan ajakan untuk menyebut kebesaran Allah serta mengajak umat Islam lainnya melakukan hal yang sama.

Amalan lainnya yang dianjurkan dilakukan kaum muslimah ini, di antaranya :

1. Melaksanakan mandi sebelum shalat Idul Adha Pelaksanaan mandi besar ini seperti pada mandi besar biasanya, hanya saja niatnya berbeda. Bukan saja Idul Fitri, Idul Adha pun menjadi hari raya umat Islam.

Hal ini seperti yang disampaikan dalam hadis berikut : Ali radhiyallahu'anhu pernah ditanya tentang kapan saja mandi yang disunnahkan. Ia menjwab," Pada hari jumat, hari wukuf di Arafah, Hari Raya Idul Fitri dan Hari Raya Idul Adha," (Musnad Asy-Syafi'i no 114).

Juga hadis “Dari Nafi’, beliau mengatakan bahwa Ibnu Umar radliallahu ‘anhuma mandi pada hari Idul Fitri sebelum berangkat ke lapangan”. (HR. Malik dan asy-Syafi’i dan sanadnya shahih)

2. Menggunakan pakaian terbaik untuk melaksanakan shalat Ied Di hari raya besar Islam, umat Islam disunnahkan untuk menggunakan pakaian terbaiknya, khususnya saat akan melaksanakan shalat Idul Adha.

Pakaian terbaik bukan berarti pakaian baru dan mahal. Pakaian terbaik adalah pakaian yang paling bagus dari yang kita miliki. Karena sebaik-baiknya pakaian di hadapan Allah adalah pakaian “takwa”.

Hal ini seperti yang disampaikan dalam sebuah hadist berikut, Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu berkata: “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan kami untuk memakai pakaian terbaik yang kami miliki pada dua hari raya” (HR. Hakim)

Namun, bagi perempuan muslimah memakai pakaian terbaik ini tidak dengan tujuan tabarruj (bersolek) dan tidak memakai parfum atau wangi-wangian yang mengundang perhatian laki-laki.

3. Tidak makan sebelum Shalat Ied Di hari raya Idul Adha, umat Islam disunnahkan untuk tidak makan terlebih dahulu dan segera makan setelah selesai shalat Ied. Hal ini berbeda dengan salat Idul Fitri yang justru disunnahkan untuk makan terlebih dahulu.

Jadi, pastikan sunnah ini bisa kita laksanakan dan jangan sampai lupa dilakukan saat setelah bangun tidur, mandi, dan menuju perjalanan shalat Idul Adha.

Abu Buraidah radhiyallahu'ahu menyatakan bahwa Nabi SAW tidak keluar rumah untuk melaksanakan Salat Idul Fitri melainkan setelah makan, tapi pada hari raya Idul Adha beliau tidak makan melainkan setelah menyembelih (hewan kurban)". (HR Tirmidzi dan Ibnu Khuzaimah)

4. Berangkat lebih awal ke tempat shalat Untuk melaksanakan salat Idul Adha, sebaiknya kita berangkat lebih awal dan sampai di tempat salat dengan tenang atau tidak terburu-buru.

Sambil menunggu salat berjamaah kita bisa duduk sambil bertakbir dan berzikir. Kesempatan ini tentu menjadi hal yang baik, terlebih salat Idul Adha hanya dilakukan satu tahun sekali saja.

5. Berjalan kaki saat menuju tempat shalat Ied Jika tempat salat kita cukup dekat dan mudah untuk dijangkau, maka sebaiknya kita mengikuti sunnah Rasulullah yaitu berjalan kaki menuju tempat salat Idul Adha.

Hal ini sebagaimana yang disampaikan dalam sebuah hadis, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berangkat salat ‘id dengan berjalan kaki, begitu pula ketika pulang dengan berjalan kaki.“ (HR. Ibnu Majah). (Kalam Sindo)






 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Tanjung Pinang-Kepri | Indeks
Pedoman Media Siber | Kode Etik Internal Perusahaan Pers |Redaksi
Copyright 2012-2021 SULUH RIAU , All Rights Reserved