Sabtu, 15 Juni 2024
Pelaku Pembunuh Pensiunan PTPN V Pekanbaru Ditangkap, Ternyata Sopir Pribadi Korban | HMI Pekanbaru Demo ke DPRD Riau, Minta Batalkan Tapera | Jambret Pedagang Kuliner Malam Puswil Riau, Korban Tewas, Satu dari Dua Pelaku Ditembak | Jambret Pedagang Kuliner Malam Puswil Riau, Korban Tewas, Satu dari Dua Pelaku Ditembak | Mayat Pria Ditemukan di Kebun Kelapa Sawit di Dusun Suka Damai Rohul | Lantai 3 Menara Bank Riau Kepri Syari'ah Jalan Sudirman Pekanbaru Terbakar, Ini Penyebabnya
 
Pemprov Riau
HUT ke 66 Provinsi Riau, Gubri: Ekonomi Tumbuh Sebesar 4,88 Persen dan PDRB terbesar ke-6 Nasional

Pemprov Riau - - Rabu, 09/08/2023 - 13:22:07 WIB

SULUHRIAU, Pekanbaru- Gubernur Riau menyampaikan bahwa pada triwulan II 2023, ekonomi Provinsi Riau tumbuh sebesar 4,88 dan merupakan sebuah kado istimewa untuk perayaan Hari Jadi ke-66 Provinsi Riau.

Hal itu disampaikan Gubri Syamsuar mengatakan jika tiga tahun lamanya, bangsa Indonesia berusaha bertahan, bangkit, dan berhasil melawan pandemi Covid-19.

Syamsuar menuturkan, selain fokus pada penanganan dan pemulihan dampak Covid-19, Pemprov Riau dituntut untuk dapat berinovasi, dengan terus bersinergi menyatukan Visi dan Misi dalam mewujudkan pembangunan Provinsi Riau yang telah direncanakan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) tahun 2019-2024.

Sebutnya, pada RPJMD tahun 2019-2024, pertumbuhan ekonomi Riau ditargetkan sebesar 3,75 persen. Namun meksipun memiliki tantangan tersendiri akibat Covid-19, namun Ekonomi Riau Triwulan II 2023 mengalami pertumbuhan sebesar 4,88 persen (y-on-y), dan melewati target yang telah ditetapkan.

"Provinsi Riau merupakan provinsi dengan PDRB terbesar ke-6 di Indonesia. Capaian pembangunan Provinsi Riau juga menunjukkan tren positif," ucap Gubri, Rabu (9/8/23).

Mantan Bupati Siak itu mengungkapkan, berdasarkan hasil analisis Indeks Williamson Provinsi Riau pada tahun 2022 sebesar 0,281, lebih baik dari capaian tahun 2021 sebesar 0,285.

Sedangkan untuk Indeks Gini Ratio pada tahun 2022, lebih baik dari pada target yang ditetapkan, yaitu sebesar 0,323 poin. Bahkan lebih baik dari capaian nasional sebesar 0,381 poin.

Selanjutnya indikator makro Indeks Daya Saing Daerah, capaian tahun 2022 sebesar 3,16, meningkat jika dibandingkan tahun 2021, yang hanya sebesar 2,98.

Sedangkan target Indeks Pembangunan Manusia (IPM) pada RPJMD 2019-2024 adalah sebesar 72,97-73,6. Adapun capaian IPM pada tahun 2022 sebesar 73,52 (kategori tinggi), telah melewati target RPJMD capaian tahun 2023, dan lebih tinggi dari capaian nasional, yaitu sebesar 72,91.

"Dengan demikian, IPM Provinsi Riau berada pada peringkat tujuh tertinggi se Indonesia dan peringkat dua se Sumatera," ujarnya.

Mantan Bupati Siak itu melanjutkan, laporan capaian realisasi investasi Provinsi Riau pada tahun 2022 termasuk ke dalam lima terbaik nasional, ditandai dengan realisasi investasi sebesar Rp 82,5 Triliun, telah mencapai 135,8 persen dari target yang ditetapkan, yaitu sebesar Rp 60,8 Triliun dengan serapan tenaga kerja sebanyak 50.888 orang.

Lalu Gubri menambahkan, pada tahun 2023, realisasi investasi telah ditetapkan sebesar Rp 90 Triliun. Kemudian sebutnya, untuk realisasi Investasi sampai dengan Triwulan II, telah mencapai Rp 9,1 Triliun dengan serapan tenaga kerja sebanyak 33.218 orang.

Tingginya Investasi di Provinsi Riau, berdampak pada Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) Provinsi Riau Februari 2023 sebesar 4,25 persen, turun sebesar 0,15 persen poin dibandingkan dengan Februari 2022. TPT Provinsi Riau lebih rendah dari capaian Nasional, yaitu sebesar 5,45 persen," katanya.

Datuk Seri Setia Amanah tersebut mengungkapkan, secara tahunan (y-on-y), inflasi Riau pada bulan Juli 2023 mencapai 1,96 persen, lebih rendah jika dibandingkan inflasi Juli 2022 (7,04 persen), dan terus menunjukkan tren penurunan sejak Desember 2022.

Menurutnya, ada beberapa faktor yang menyebabkan inflasi di Riau terus mengalami penurunan. Di antaranya adalah ketersediaan bahan pokok, dengan demikian harga-harga bahan pokok tersebut juga terpantau stabil. Kemudian juga sudah dilakukan operasi pasar serta gerakan menanam cabai dan padi ditingkatkan.

Oleh karena itu, Gubri menyampaikan apresiasi kinerja semua pihak yang telah berusaha menurunkan inflasi di Riau. Dia berharap hal ini dapat kita pertahankan, demi pertumbuhan ekonomi yang semakin baik.

"Perekonomian Riau menunjukkan tren pemulihan yang kuat. Menurut data BPS Provinsi Riau, terjadi penurunan jumlah penduduk miskin di Provinsi Riau. Pada tahun 2022, jumlah penduduk miskin tercatat 500,81 ribu jiwa, menjadi 485,03 ribu jiwa di tahun 2023," tutup Gubri. (src,mcr)





 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Tanjung Pinang-Kepri | Indeks
Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Disclaimer |Redaksi
Copyright 2012-2024 SULUH RIAU , All Rights Reserved